Status proses REDD+ di Republik Demokratik Kongo

The Status of the REDD+ process in the Democratic Republic of Congo
By
FPP

Status proses REDD+ di Republik Demokratik Kongo

Ancaman besar yang dihadapi oleh hutan Republik Demokratik Kongo terus menarik perhatian global karena peran penting hutan yang luas dalam mengatur iklim global. Perkiraan menunjukkan bahwa hutan-hutan di Daerah Aliran Sungai Kongo secara keseluruhan menyerap dan menyimpan sekitar 10 sampai 30 miliar ton karbon, sebuah jasa ekosistem yang semakin penting mengingat kekhawatiran tentang perubahan iklim. Dalam beberapa tahun terakhir, proyek yang bertujuan untuk mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan (REDD+) telah dikembangkan untuk memberikan insentif keuangan berdasarkan kinerja kepada pemilik kawasan hutan yang luas, untuk mengurangi hilangnya hutan dan mempromosikan peningkatan stok karbon melalui konservasi dan penanaman pohon.

Analisis yang komprehensif tentang REDD+ di RDK berada di luar cakupan makalah ini. Makalah ini dimaksudkan untuk memberikan rincian penting tentang status REDD+ di negara tersebut.

Baca makalah ini dalam bahasa Inggris atau bahasa Perancis.